Himpun Puluhan Ton Beras Dan Puluhan Ribu Liter Minyak Goreng,Aziz Syamsuddin Bagikan Sembako Dimulai dari Jakarta Timur

0
60

Jakarta,jendelanews.co.id- Sediakan Puluhan Ton Beras Dan Puluhan Ribu Liter Minyak Goreng, Pembagian Sembako Aziz Syamsuddin Dimulai dari Jakarta Timur

Jakarta – Wakil Ketua DPR RI Aziz Syamsuddin menyediakan puluan ton beras dan puluhan ribu liter Minyak Goreng dan sembako untuk dibagikan kepada masyarakat rentan miskin dan terdampak pandemi wabah virus corona atau covod-19 di seluruh Indonesia.

Menurut Aziz, saat ini sudah terkumpul bantuan dari masyarakat sebanyak 15 ton beras dan 3000 karton minyak goreng. Aziz mengaku akan terus berupaya mengajak semua komponen bangsa untuk bersama sama terlibat aksi kemanusiaan ini untuk selanjutkan dibagikan kepada masyarakat terdampak covid-19. Disebutkan Aziz, penyaluran bantuan sembako akan terus berlangsung jika pandemi covid-19 belum mereda. Aziz mengatakan, pembagian sembako kepada masyarakat dimulai dari RW 09 Kelurahan Baru, Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur, Jumat (17/04/2020). Aziz mengatakan bantuan ini harus tepat sasaran dan tidak tumpang tindih

“Ini adalah urunan dari teman-teman kita kumpulkan. Kita sisipkan untuk membantu masyarakat kita yang terdampak covid-19 ini,” ujar Aziz saat menyerahkan bantuan kepada Ketua RW 09 Sumartoyo secara simbolis.

Menurut Aziz, penyaluran bantuan sembako saat ini adalah tahap pertama. Sebab, politisi dari Partai Golkar ini menambahkan akan ada bantuan sembako tahap kedua. Bantuan sembako yang disalurkan kepada masyarakat ini dalam rangka membantu mengurangi pemerintahan Jokowi-Ma’ruf Amin dalam meminimalisir masyarakat terdampak covid-19. 

“Mudah-mudahan wabah covid-19 ini dapat kita lalui bersama. Semoga cepat berlalu. Saya minta doa supaya kita bisa silaturahmi lagi,” tukas Aziz.

Menurut Aziz, dirinya akan terus mendukung langkah pemerintah dalam mewaspadai penyebaran virus covi-19. Dia juga meminta masyarakat mematuhi aturan yang sudah ditetapkan pemerintah.

“Karena kita sama-sama ingin wabah covid-19 ini cepat dilalui. Ayo kita sama-sama menjaga kebersihan. Kita tak boleh takut. Tapi kita harus waspada, jaga kebersihan. Ayo kita ikuti aturan pemerintah,” tandas Aziz

Sementara itu, Sekretaris Nasional Satgas Penanggulangan Covid 19 Korps Alumni KNPI, Dian Assafri Nasa’i di tempat yang sama menyampaikan tidak hanya beras,minyak goreng dan telur yang dibagikan kepada masyarakat. Dian mengatan bantuan yang disalurkan Aziz Syamsuddin berupa gula, minyak goreng, mie instan, biskuit dan lain-lain.

“Ini (bantuan) akan terus berkelanjutan biar bisa langsung diterima masyarakat. Setiap Jumat kita akan terus berkeliling di Indonesia. Di sini (RW 09 Kelurahan Baru, Kecatamatan Pasar Rebo) titik awal. Kita juga membagikan nasi kepada masyarakat,” tandas Dian. 

Dian mengatakan, Aziz Syamsuddin membentuk satgas Penaggulangan Covid-19 yang menginisiasi lahirnya “DAPUR JOKOWI”. Satgas ini, kata Dian, sebagai komitmen Aziz Syamsuddin mendukung pemerintahan Jokowi melawan virus yang diduga berasal dari Wuhan, China, tersebut 

“Dari Korps Alumni KNPI di Jati Murni Center muncul gagasan besar Ketum Azis membentuk Satgas Penanggulangan Covid 19 telah membuktikan bapak Azis Syamsuddin ikut berkomitmen mendukung Pemerintah melawan Covid 19 dengan aksi nyata bersama RT dan RW Seluruh Indonesia sebagai garda terdepan menyalurkan bantuan kepada masyarakat yang sangat membutuhkan saat ini,” ujar Dian.

Adapun Ketua RW 09, Sumartoyo menyampaikan ucapan terima kasih atas Aziz Syamsuddin. Dia mengatakan bantuan dari Aziz tersebut akan disalurkan langsung kepada masyarakat.

“Di sini ada 1600 KK dan 10 RT. Atas nama warga saya mengucapkan banyak terima kasih kepada bapak Aziz Syamsuddin,” kata Sumartoyo.

Dalam kesempatan itu, Sumartoyo memastikan bantuan dari Aziz Syamsuddin akan tepat sasaran. RW dan RT, kata dia, akan mendata masyarakat yang paling terdampak virus corona. 

“Di sini banyak warung warga yang tutup dan tidak punya pendapatan (ekonomi). Mau belanja juga tidak bisa. Dan kami butuh bantuan langsung. Semoga (wabah covid-19) ini cepat berlalu karena banyak warga yang sudah tidak bisa kerja,” katanya.